“Tanpa HP, Tanpa Komputer Tinggal di Ruangan Sempit dan Tertutup Selama 5 Hari”, Reaksi Kelima Orang Ini Bakal Buat Anda Ketar-ketar!

Loading...

TIPS KESIHATAN

loading...

Kongsikan Artikel Ini!!

Loading...

TIPS KESIHATAN

Anda harus tinggal disana selama sebulan, jika ketika keluar otakmu masih boleh bangun, maka kamu akan mendapat 10 juta rupiah.

Jika tidak boleh menjalankan misi ini, maka tidak akan mendapat apa-apa …

Banyak netizen yang memberikan komen, jika mendapat wang 10 juta rupiah, hal apapun pasti boleh dilakukan. Tapi ada juga netizen yang mengatakan, hidup tanpa handphone dan komputer, misi itu mustahil ada yang boleh berjaya melakukannya.

JOM Lihat Gelagat Mereka Di Bawah Ni…

Seseorang yang berada dalam bilik terhad tanpa media sosial, bakal mempunyai tindak balas psikologi dan fisiologi seperti apa ya. Berapa lama mereka boleh bertahan?

Televisyen British Channel 5 dalam siarannya 28 Ogos kemarin “The Solitary”, melakukan percubaan ruangan terhad ini.

Percubaan ini dilakukan di sebuah gudang kosong di Belfast (Ireland Utara).

Para kru menyusun ruangan tertutup, berupa bekas.

Ada tingkap, kerusi, katil, sinki, tandas, dan kemudahan lain untuk memenuhi keperluan asas kehidupan disana. Keadaan ini masih lebih baik daripada penjelasan yang dihuraikan sebelum ini.

Kemudian, diundi 3 orang sukarelawan yang berlatar belakang berbeza-beza untuk menyertai dalam percubaan ini.

Ketiga sukarelawan itu tinggal di masing-masing kontainernya sendiri.

Tidak ada komputer, tidak ada handphone, dan tidak ada cara untuk berkomunikasi dengan dunia luar.

Tapi hal ini dibandingkan dengan gambaran awal masih lebih mending, setiap orang dibenarkan membawa 3 barangan peribadi untuk di bawa ke dalam bekas, dan menjalani harinya di dalam bekas selama 5 hari 5 malam.

Dalam 5 hari ini, gerakan mereka akan terakam kamera yang dipasang, agar seorang doktor psikologi, iaitu Dr. Pauline boleh memantau dan menganalisa.

Begitu ia merasa mental sukarelawan sudah di ambang kehancuran, maka akan ada kru yang menyelamatkan mereka.

Setiap bilik dipasang butang kecemasan berwarna merah. Jika sukarelawan merasa tidak tahan, mereka boleh memilih untuk menekan butang itu dan keluar dari percubaan.

Ketiga sukarelawan berusia 28 tahun. Mereka adalah …

Lucie, seorang pengguna media sosial yang terkenal.

Dalam kehidupan sehari-harinya, ia selalu membawa kamera, mengabadikan foto-foto indah ke media sosial dan berkongsi kisah hidupnya.

Ia juga mempunyai banyak peminat di instagram.

Yang kedua bernama, Lloyd.

Ia adalah seorang pelawak di internet. Setiap hari bekerja dengan memuat naik karyanya di internet, dan stailnya adalah seperti ini.

Lloyd mempunyai teman wanita yang sangat dicintainya …

Alasannya mengikuti misi ini adalah murni untuk percubaan dan merasa penasaran …

Ingin melihat, bagaimana dirinya bertahan tanpa sosial media dan teman wanita …

Sukarelawan ketiga bernama Charmayne.

Ia mempunyai seorang anak laki-laki dan suami yang sangat mencintainya. Hidupnya benar-benar bahagia.

Biasanya ia jarang menemani anak dan suaminya, ia lebih sering pergi bersama teman-temannya …

Sehingga hampir tidak pernah ia kesepian

Oleh kerana itu, dengan melakukan percubaan ini ia ingin membuktikan bahawa ia mampu menyesuaikan diri dengan kesendirian.

Foto-foto di atas adalah situasi sebelum dilakukan percubaan di Belfast.

Pembawa acara, George memperkenalkan percubaan dan situasi yang mungkin berlaku.

Wajah ketiga sukarelawan itu kelihatan santai, seolah-olah mereka sudah siap dengan misi ini.

George juga bertanya kira-kira berapa lama ketiga sukarelawan itu boleh bertahan. KomedianLloyd berkata: “Jika keadaan seperti yang ia fikirkan, maka lebih dari 10.5 bulan pun bukan masalah.”

Setelah penjelasan dan perkenalan selesai, ketiganya masuk ke dalam bekas masing-masing, kelihatan Charmayne sangat bersemangat.

Lloyd sangat penasaran dengan keadaan di ruangannya itu.

Sedangkan Lucie kelihatan cukup tenang.

Sebenarnya, ada 4 bekas, tapi hanya ada 3 sukarelawan. Sisa satu disediakan untuk George, seorang pembawa acara daripada acara ini. Ia merasa ingin mencuba percubaan misi ini.

Setelah keempat orang siap, percubaan hidup di ruangan tertutup pun bermula …

Menurut peraturan, setiap orang boleh membawa 3 barangan peribadi.

Pelawak Lloyd membawa gambar teman wanita, sebuah beg teh, dan kad.

Lucie membawa beberapa alat lukis, pen, dan dumbbell untuk latihan.

Charmayne membawa sekotak clay, sebuah surat dari suaminya, dan sebotol krim pelembab.

George membawa kad, beberapa peralatan melukis, dan pen.

Setelah beberapa minit bermula, Charmayne merasa percaya diri.

Lucie mencatat program latihan kecergasan di papan tulis dan menuliskan kata “You can do it” yang artinya “kamu boleh” untuk memberi semangat kepada dirinya sendiri.

Dan Lloyd, penasaran seperti seekor kucing, melihat ke sana ke mari.

3 jam selepas, semua sukarelawan kelihatan kehilangan semangatnya.

Lucie mula menumpukan perhatian melukis …

Lloyd menggunakan kaos kaki yang disiapkannya dan ia buat seperti sebuah bola kecil.

George menuliskan pemikirannya di sebuah buku.

Charmayne mula bermain dengan claynya.

Semuanya kelihatan normal-normal saja, tetapi tiba-tiba terjadi sebuah adegan yang mengejutkan.

Charmayne berhenti bermain clay dan menutup wajahnya, kemudian mulai menangis.

Setelah perasaannya stabil, ia banyak bermain …

Tapi ia benar-benar tidak tahan …

Kemudian pergi ke tandas …

Pada masa yang sama, pelawak Lloyd sedang memmikirkan apa yang akan dilakukan selanjutnya dan mengatakan bahawa ia mungkin boleh bangun hingga tengah malam baru tidur.

Bilik terakhir adalah bilik George, kelihatan ia sudah mematikan lampunya. Ketika itu waktu menunjukkan pukul 20.45

Charmayne keluar dari tandas dan emosinya mula stabil, mengambil makanan dan bersiap untuk memakannya

Ia seperti berkata dalam hatinya: “Saya sangat panik”

Seorang doktor psikologi ini kelihatan memantau skrin kamera Charmayne. Ia takut pada seseorang dan tidak berdaya.

Charmayne kemudian mengambil dan membuka surat dari suaminya yang isinya memberinya dorongan.

“Jika kamu tidak kuat lagi, buka dan baca surat ini.”

Dari awal percubaan, Charmayne terus mengelakkan kamera, sehingga ia membawa suratnya itu ke tandas.

Tidak ada kamera di tandas, ia menangis dan berkata: “Saya hanya ingin pulang”

Setelah keluar dari tandas, ia menghapus tulisan yang ada di papan tulis.

Ia ragu tetapi pada akhirnya ia menekan butang kecemasan agar dapat keluar dari tempat itu.

Setelah 4 jam 45 minit, seorang sukarelawan pertama menyerah …

Ketika itu, ketiga orang lain melakukan kegiatan lain untuk menumpukan perhatian mereka agar tidak merasa kesepian.

Kerana peserta pertama menyerah terlalu awal dan masih lama masa percubaan berakhir, sehingga ada seorang calon lagi yang masuk untuk mengisi ruangan yang kosong.

Ia adalah ibu tunggal, fokus pada kehidupan sehari-harinya, boleh dikatakan fokus pada anaknya yang berusia 8 tahun.

Ia membawa 3 barangan, iaitu lipstik, batu berbentuk hati, dan bantal.

Selepas 23 jam …

Lloyd merasa bosan bermain dengan kamera …

Lucie masih tetap melukis …

Sementara George sudah mencapai puncak emosionalnya …

Ia mulai berteriak mengatakan membenci tempat itu.

“Sebelum ini saya merasa baik-baik saja, sampai pada suatu titik, emosi saya meledak-ledak dan saya tidak tahan. Ini lebih dahsyat dari penjara.”

Akhirnya, George memutuskan untuk menyerah. Kali ini adalah 24 jam selepas waktu bermula.

Ketiga orang lain masih lanjut.

Lucie tidur dengan normal

Orang baru yang bernama Sarah mula menunjukkan kegelisahan, ia sukar tidur kerana bilik yang gelap dan tertutup.

Ia turun dari katil

Kemudian berjongkok ke sudut tempat kamera

Tidak lama selepas itu, ia kembali ke katil, meringkuk seperti bola …

Tidak lama lagi, ia turun ke lantai …

Kemudian tiba-tiba ia buru-buru ke sinki dan muntah

Hal ini mungkin disebabkan oleh tahap kebimbangan yang terlalu ekstrim …

Tapi setelah muntah, tenagany seperti kembali lagi.

Masa berputar sangat perlahan hingga hari ketiga …

Lloyd masih terbaring di katil dengan kedudukan yang sama menerangkan keadaannya ..

Ia mengatakan ia tahu di balik kamera ada orang yang memantau, sehingga membuatnya lebih baik.

Tapi begitu kamera fokus ke arah lain dan tidak tertuju padanya, Lloyd menunjukkan amarah dan kegelisahannya.

Ia melihat ke kamera: “Apabila kamu tidak melihat, saya merasa bosan.”

Di sisi lain, Lucie masih tetap pada rencana latihan dan lukisannya.Ruangan tertutup tidka begitu berpengaruh terhadapnya.

Hari ke-4 …

Bilik Lucie mulai penuh dengan lukisannya …

Ini juga adalah yang pertama kalinya, ia berada di dalam bilik dan mengutarakan perasaannya.

Lucie pernah mencintai satu orang, dan sudah menjalin cinta selama 8 tahun, bekerja bersama, yang kemudian berpindah ke London.

Pacarnya itu melamarnya pada bulan Mei tahun ini dan akhirnya berkahwin. Hari-hari dilalui dengan bahagia, tapi tidak berapa lama …

Kira-kira 4 bulan kemudian, suaminya mengatakan kalau ia jatuh cinta pada wanita lain dan meninggalkan Lucie …

Jalinan cinta yang terjalin 8 tahun seperti tidak ada artinya, Lucie merasa kehilangan segalanya, sehingga ia berfikir datang ke tempat ini untuk lari dari kenyataan yang menyedihkan.

Pada masa yang sama, Lloyd juga mulai mengingat masa lalunya …

Walaupun ia tertawa dan membuat lelucon di Facebook, tapi nyatanya di dalam lubuk hatinya yang terdalam, ia menyimpan rahsia.

Ia dan teman lelakinya melewati harinya dengan bahagia, begitu juga dengan ibunya, tetapi ia tidak menyebutkan ayahnya.

Ternyata orang tuanya bercerai dan ia hidup bersama ibunya, selam ini ia tidak pernah merasak tanggung jawab dan kasih sayang dari seorang ayah …

Tapi setelah ia terkurung di dalam bilik ini, ia mengerti banyak hal: “Setelah keluar nanti, saya ingin bertemu ayah.”

Sedangkan, situasi Sarah tidak begitu bagus, ia duduk di katil sambil menangis dan seperti mengingat kejadian-kejadian yang menyedihkan.

Bahkan timbul ilusi, ia mengatakan kepada kamera bahawa ia melihat seekor anjing dari dalam sink: “Ini adalah telinganya, ini adalah ekornya …”

Dan melakukan gerakan-gerakan aneh, seperti menarik dan berbisik-bisik …

Doktor psikologi yang melihat hal ini merasa bimbang, berfikir mau tidak membiarkan Sarah meneruskan percubaan ini. Kerana dengan keadaan seperti ini, ia boleh menjadi gila.

Tapi kemudian, Sarah mula menyesuaikan dirinya dengan mengawal emosinya, membuat doktor itu pun takjub.

Doktor psikologi itu berkata, di dalam persekitaran yang terhad, jangan membiarkan hawa negatif menjadi besar, sehingga tidak akan muncul hal-hal diluar kawalan diri sendiri.

Charmayne dan George memilih meninggalkan tempat itu adalah contoh yang bagus.

Percubaan lima hari ini akhirnya mendekati akhir ..

Ketika pembawa acara mengumumkan bahawa percubaan sudah berakhir, mereka satu per satu keluar dari bekas mereka …

Lloyd sangat senang dan berteriak: “pemenang, pemenang, malam makan ayam” yang maksudnya adalah seorang pemenang akan makan malam besar.

Lucie juga meregangkan tubuhnya.

Bagi mereka, 5 hari itu seperti neraka …

Cabaran seperti ini benar-benar sukar, setiap orang mempunyai pemikirannya sendiri dan hanya mereka sendiri yang boleh menghilangkan hawa negatif dan berlangsung dalam masa sukar ….

Mungkin hanya orang-orang yang kuat dan tahan dengan rasa sepi, baru boleh menyelesaikan misi ini …

Jika orang itu adalah kamu, 3 barang apa yang akan kamu bawa?

Sumber: coco

Kongsikan Artikel Ini!!