Lelaki Ini Melawat Kedua Anaknya Di Bandar Dengan Sebuah Bag Lapuk Di Tangan, Siapa Sangka Perbezaan Respon Kedua Anaknya Membuatkan Berasa Sangat Sedih!

Loading...

TIPS KESIHATAN

loading...

Kongsikan Artikel Ini!!

Hari itu Malik berangkat ke bandar untuk melawat kedua-dua anak lelakinya yang telah dua tahun tak berjumpa. Marsyah, sang putra pertama adalah kebanggan Malik. Setelah lulus kuliah dari sebuah perguruan ternama, Marsyah berjaya diterima bekerja sebagai pegawai negeri di bandar tersebut. Tak lama setelah masuk kerja, Marsyah kemudian mula berpacaran dengan pegawai atasannya di pejabat.

Loading...

TIPS KESIHATAN

Lain halnya dengan Marsyah, Mikael, putra kedua Malik, adalah anak yang periang dan terbilang degil sejak kecil. Setelah lulus SPM Mikael memutuskan untuk berhenti sekolah dan menyusul abangnya ke bandar untuk bekerja sebagai juru masak.

 Hari itu Malik sengaja datang tanpa memberitahu kerana hendak memberi kejutan bagi kedua-dua anak lelakinya. Pertama-tama Malik pergi ke gedung pemerintahan tempat Marsyah bekerja. Malik duduk di menanti Marsyah di pelataran taman di depan bangunan tersebut. Pada masa jam 12 tengah hari tiba, Malik melihat Marsyah bersama beberapa rakannya keluar dari bangunan. Marsyah kelihatan gagah di dalam tetapan jasnya, di sampingnya ada seorang wanita cantik yang merangukul tangannya.

Malik segera berdiri, ia memanggil Marsyah dengan lantang sambil melambai-lambaikan tangan gembira. Seluruh mata tertuju pada Malik tanpa terkecuali. Selang beberapa saat, teman wanita Marsyah pun buka suara, “Itu siapa? Dia panggil2 nama u lah!” Marsyah melirik sang ayah sejenak kemudian menjawab, “Ohh … Itu orang tua yang dulu pernah aku bantu, dia bilang mau kasi aku hasil niaganya, aku dah bilang tak usah, eh dia masih datang juga. Sayang, kamu pergi dulu aje ye sama yang lain , aku nak jumpa dia dulu sebentar, nanti aku akan nyusul, ok? “

Setelah teman lelaki dan teman-teman Marsyah pergi menjauh, Marsyah segera lari menghampiri Malik dan berkata, “Ayah nape datang tak kasi tau dulu nih! Nnt teman wanita Marsyah tau ayah adalah ayah Marsyah, dah pasti Marsyah ditinggalkan!” Malik kaget terdiam selama beberapa saat kemudian menjawab, “Ayah rindu betul sama kamu dan adikmu. Ayah fikir mau kasih kalian kejutan … Itu tadi kekasihmu? Cantik dan baik sekali kelihatannya! Kamu sangat bertuah nak!”

“Aduh Ayaahh … Lain kali kalau mau datang bilang dulu ye! Nah sekarang ayah kan udah lihat aku, ayah balikla yah! Ayah pakai repot-repot segala bawa hasil tuaian, Marsyah tak perlukan yah, aku boleh beli semuanya di sini. Udah yah , Marsyah jalan dulu, kalo kelamaan nanti mereka curiga! “ujar Marsyah kemudian balik badan hendak meninggalkan sang ayah.

Malik segera menarik tangan Marsyah dan memberikan beg lapuk yang dibawanya sambil berkata, “Nak ini ayah bawa dari jauh, cuba kamu lihat dulu isi kandungannya, pasti berguna buat kamu.” “Ayah please, aku harus jalan sekarang. Aku tak perlukan barang-barang itu, ayah kasih buat adik saja!” ujar Marsyah sambil lalu kemudian lari menjauh. Malik memandang punggung Marsyah lari menjauh sambil geleng-geleng kepala, kemudian meneruskan perjalanan untuk mencari putra keduanya.

Satu jam kemudian Malik sampai di tempat kerja Mikael. Tak disangka ternyata Mikael bekerja di sebuah hotel yang cukup besar. Dari kejauhan Malik melihat sosok anaknya di depan pintu hotel, ia mengenakan pakaian seragam pengawal sambil sesekali menggosok tangan di tengah cuaca yang sejuk. Ketika itu tiba-tiba pandangan Mikael tertuju pada ayahnya yang berdiri di kejauhan. Mikael menggosok-gosok mata sejenak kemudian berlari menghampiri Malik.

“Ayah! Ada apa tiba-tiba datang? Kok tak telefon dulu, jadi Mikael boleh jemput ayah.”

“Ayah rindu. Tadi siang ayah sudah ketemu sama abgmu, tapi dia lagi sibuk, jadi ayah ke sini dulu cari kamu. Kamu kok cuma pakai baju satu lapis di tengah cuaca sejuk kaya gini?” Mikael memperagakan beberapa gerakan kungfu sambil menjawab, “Ayah gak usah bimbang, Mikael kuat begini, cuaca kaya gini mah tak ada apa-apanya! Oh iya! Ayah lihat ke sana deh! Itu kereta second yang Mikael beli, tadinya Mikael pikir mau jemput ayah di kampung dan bawa ayah ke bandar jalan-jalan pakai kereta, ehh … ayah malah udah datang duluan. ayah tunggu di dalam aja dulu ya, nanti abis selesai kerja, Mikael ajak ayah makan yang steak! dulu kan kita cuman liat di tv aja, sekarang Mikael udah punya wang, dua tahun gak pulang wang lemburnya lumayan banyak! ”

Malik memandang Mikael cukup lama, tak terasa air mata mengalir di pipinya. Malik ia memutuskan untuk tidak banyak sekolah bukan kerana bodoh, tetapi agar Marsyah boleh terus meneruskan kuliah ditengah ekonomi Malik yang sukar.

Mikael terkejut melihat ayahnya menangis, ia akan berkata, “Ayah kenapa nangis? Sekarang kan ayah udah liat Mikael. Hmnn .. Ayah tinggal bareng Mikael aja, tempat Mikael agak sempit sih, tapi boleh muat untuk dua orang kok! Jadi ayah boleh sewaktu masa kunjungin abg juga! ” Malik akan menghapuskan air matanya kemudian menarik tangan Mikael dan memberikan beg lapuk yang dibawanya sambil berkata, “Anak baik … Ayah sangat bertuah punya anak sepertimu. Ini tadinya ayah hendak berikan untuk abgmu, tapi dia tidak mahu. Sekarang ayah tahu, ia tak pantas menerimanya , ini ayah berikan untukmu! ”

Mikael kaget setengah mati ketika melihat kandungan beg tersebut berisi penuh wang tunai yang diikat dengan rapi! Ternyata selama dua tahun kebelakangan perniagaan penternakan lembu milik Malik berkembang pesat, jika dijumlah harta kekayaan Malik belum termasuk beratus-ratus lembu yang diternaknya. Malik kini telah mempunyai lebih dari 6 orang untuk membantunya di desa supaya ia boleh dengan tenang pergi ke bandar mencari kedua-dua anak lelakinya.

Malik sungguh tak menyangka putra yang ia bangga-banggakan malah menolak dirinya dan wang yang dibawanya tanpa mau melihatnya sedikitpun. Kini wang tersebut menjadi milik Mikael dan beberapa tahun kemudian Mikael pun menjadi penerus tunggal usaha penternakan lembu Malik di desa. Mikael yang jujur ​​dan pekerja keras berjaya membangunkan ladang lembu tersebut sehingga makin pesat, sedangkan Marsyah yang terlalu perhitungan akhirnya putus dengan teman wanitanya, ia bahkan diperangkap oleh rakannya sendiri sehingga kehilangan kesempatan untuk naik jabatan.

Nah jangan lupa kacang akan kulitnya, anak yang berbakti pasti mendapat balasan yang setimpal dari Tuhan! Yang setuju, jom share kisah ini sebanyak-banyaknya!

Sumber: love265

Kongsikan Artikel Ini!!