Isteriku Tiba-tiba Melayan Mama Dengan Baik Kerana Warisan Cincin Berlian Ini, Tapi Selepas Mama Meninggal, Kenyataan Ini Akhirnya Buat isteriku Menangis Menyesal!

Loading...

TIPS KESIHATAN

loading...

Kongsikan Artikel Ini!!

Loading...

TIPS KESIHATAN

“Johan, i nak u suruh mama u pulang ke kampung malam ini juga, atau i yang  angkat kaki dari sini!” seru isteri saya, Lily, semasuknya dia ke bilik. Saya yang letih kerana baru sahaja pulang kerja ini pun langsung emosi dan berkata, “Apa maksudmu, Lily? Dia itu mama, mana mungkin i boleh ngusir mama begitu aje ?!”

Lily yang dari semula udah emosi, menjadi semakin marah dan mula membentakku, “i dah tak tahan semuanya ini. Apapun yang i lakukan di rumah seolah-olah itu salah di mata ibumu. i kan penat, setiap hari pulang kerja masih perlu uruskan anak , masakkan sayur buat mama dan anak kita, bereskan
urusan rumah sendirian, habis itu masih dibebel mamamu. Bayangkan aje, nak cuci pinggan saja, mamamu ngomel kalau i itu boros air. Belum lagi pas i masak, mamamu juga ngomel i itu taruh MSG terlalu banyak, i jadi rimas tau tak. Dia ingat i dikira orang yang senang boros begitu saja? i kan berusaha jimat juga, tapi mamamu yang tak ngerti apa yang i lakukan! ”

Saya pun berusaha menahan emosiku sendiri dan menenangkan isteri saya,“u jangan salah faham ya, Lily, kan u tahu sendiri kalau mama itu dari kampung udah biasa jimat ini dan itu. Makanya masa mama lihat u cuci pinggan pakai air terlalu banyak, mama tegur lah. u jangan marah lagi ya, sayang. Nanti i cuba cakap ke mama pelan-pelan. “

Emosi Lily bukannya mereda, tapi malah semakin tinggi, dia pun akhirnya malah balik mengancamku, “Oh jadi intinya, u tak berani ngusir mamamu kan ?! Oke, kalau gitu i yang keluar sekarang!” Lily segera mengemaskan begnya dan keluar dari rumah. Saya yang sudah tidak dapat menahan emosiku pun akhirnya balik membentaknya, “Yasudahlah, terserah u sajalah! Kalau ada masalah apapun, jangan pernah minta balik ke rumah ini lagi !!”  Lily pun akhirnya benar2 pergi dari rumah kami dan meninggalkan i serta mama dan anak kami.

Mama tiba-tiba masuk ke dalam kamarku untuk menanyakan apa yang barus terjadi. Saya pun cuba untuk menenangkan mama dan mengatakan padanya bahawa semuanya baik-baik saja. Mama yang bingung melihat Lily keluar membawa beg pun menanyakanku tentang Lily pergi kemana. Saya pun terpaksa berbohong pada mama dengan mengatakan bahawa Lily harus buru-buru pergi kerja. Mama kelihatan sedikit tak senang kerana Lily tak senyum padanya sebelum pergi, tapi mama pun cuma membiarkannya begitu saja.

Malam hari pun tiba, Lily masih tak kunjung pulang, anakku pun mula menanyakan mama mereka pergi kemana. Saya mengira Lily hanya mengancamku saja, tapi ternyata i tak menyangka dia akan meninggalkan rumah selama ini. Sy pun akhirnya memutuskan untuk menelefonnya. Lily pun mengangkat Teleponku dan mengatakan bahawa dia sudah di rumah ibu bapanya dan tak ingin kembali ke rumah lagi. Saya pun akhirnya berkata, “Lily, u boleh tak pulang ke rumah dulu? i ada satu rahsia besar yang perlu i ceritakan padamu soal mama. Setelah u sampai di rumah, i akan menceritakannya padamu.”

Tak lama kemudian, Lily pun sampai di rumah. Saya pun mengajak Lily ke bilik dan berkata, ” Lily, u tahu tak apa alasan sebenarnya i mengajak mama tinggal bersama dengan kita?”  Lily pun menggelengkan kepalanya dan masih kelihatan acuh tak acuh. Sy pun melanjutkan,“Sebenarnya, mama punya satu warisan cincin jed dari Dinasti Qianlong yang merupakan mas kawin mama yang diberikan datukku.”Setelah mendengar ini, Lily pun kaget dan berkata, ” Oh ya? Cincin itu kan harganya boleh sampe beratus ribu ringgit!”  Sy pun menjawabnya, “Iya, betul, Lily. Itulah kenapa i menyuruh mama tinggal di sini, supaya warisan cincin itu diwariskan pada kita, bukan kepada adikku, si Reza. Jadi mulai sekarang, i minta tolong padamu dengan sangat, layan mama dengan baik ya? ”  Lily pun kelihatan gembira dan menganggukkan kepalanya dengan bersemangat.

Semenjak saat itu, ketika mama mengomel di rumah, Lily pun tak pernah komplain apa-apa lagi terhadapku. Lily pun melayan mama dengan sangat baik. Bahkan Lily mengajak mama pergi ke mall dan jalan-jalan di taman sekitar rumah kalau ada masa kosong. Hingga akhirnya, pada satu hari, mama meninggal dunia kerana sakit jantung. Selepas upacara pengebumian selesai, Lily pun mendatangiku dan menagih warisan cincin jed yang berharga itu.

Dan di sinilah akhirnya semua kebenaran tersebut pun terungkap. SY pun akhirnya mendedahkan kenyataan tersebut di depan isteri saya, “Lily sayang, sebenarnya cincin jed dari Dinasti Qianlong itu tak pernah ada. Maaf sayang, i dulu pernah bohong sama u, i dulu sudah pusing bagaimana caranya supaya hubungan u sama mama boleh membaik, dan inilah satu-satunya cara yang saya fikirkan. cincin jade dari dinasti itu memang tak pernah ada, tapi warisan cincin jed dari mama itu benar ada. Namun sayangnya, mama sudah menjualnya ketika i masih kuliah untuk membiayaiku dan adikku. ” Lily yang merasa tertipu ini pun akhirnya menangis sekencang-kencangnya di hadapanku. i mula berasa sangat menyesal melikan semua ini kerana i sendiri tak sanggup melihat wanita yang i cintai menangis begitu di hadapanku.i pun memeluknya tapi Lily berusaha mendorong i menjauh darinya.

Lily pun akhirnya berkata, ” i tak pernah nyangka kalau u begitu sekali membohongiku. i benar-benar kecewa dengan u, Johan. i sudah berusaha sedemikian rupa untuk mamamu, tapi apa balasan yang i terima? u sanggup!”  i pun akhirnya membalas, “Lily, dengar i baik-baik. i melikan semuanya itu demi hubungan u dan mama boleh semakin bertambah baik. u gak akan pernah tahu betapa besarnya perjuangan mama untuk membesarkan dari kecil. u tak akan pernah boleh lihat bagaimana susahnya mama mencari wang demi memberi saya dan Johny makanan dan tempat tinggal yang layak.Kalau tak ada mama, maka Johan yang sekarang juga tak akan pernah ada. Semua kesuksesanku itu adalah hasil dari jerih payah mami juga. Semua jerih payah mama gak akan pernah boleh digantikan dengan cincin giok semahal apapun. Di fikiranku waktu itu hanyalah bagaimana caranya membuat dua wanita yang i cintai setengah mati ini boleh berkaitan dengan baik kerana i tidak ingin kehilangan salah satu dari kalian!

Ketika Lily melihatku mula menangis, dia pun mendatangiku dan memelukku sambil berkata, “Iya, Johan, maafkan i. i sudah salah menilai mamamu. i sudah salah melayan dia dengan tidak baik sewaktu dia masih hidup. i minta maaf, Johan, i gak menghargaimu dan mamamu sama sekali. Maafin i ya, Johan, i menyesal melikan semua ini. ”  i pun kembali memeluk Lily dan kami pun menangis bersama-sama.

Sumber: Coco

Kongsikan Artikel Ini!!