Pada Masa Persalinanku, Keluarga Suami “Satu Pun Tidak Ada yang Datang”, Sehingga Aku Memilih Nama Anakku, Tapi Kerana “Hal Ini” Mereka Marah Sangat Pada Aku!

Loading...

TIPS KESIHATAN

loading...

Kongsikan Artikel Ini!!

Loading...

TIPS KESIHATAN

Ibuku meninggal ketika aku umur 4 tahun, meninggalkan ayah saya sendiri untuk menjaga kakakku yang berumur 6 tahun dan aku. Banyak orang yang diam-diam menertawakan keluargaku kerana tidak ada anak laki-laki. Ketawa kerana ayah saya tidak berkahwin lagi untuk membuahkan anak laki-laki.

Ayah saya sangat menyayangi kami berdua. Ia kerja mati-matian untuk mencukupi hidup kami. Dari kecil, aku berharap mempunyai seorang ibu, tetapi juga takut suatu hari ayah membawa “ibu baru” pulang. Aku juga berharap suatu hari nanti mertua dapat berperanan sebagai ibu. Aku akan menjaga dan mencintainya seperti ibu sendiri.

Sebab aku jatuh cinta dengan suamiku kerana ia sangat taat dan sayang kepada ibunya yang sekarang adalah mertuaku. Kata suami, ibunya adalah seorang yang sangat lembut dan mencintai anak. Sebelum berkahwin, aku sering datang ke rumahnya. Mertuaku sangat mesra dan mudah bergaul. Sepenuhnya seperti ibu yang saya inginkan. Setelah dua tahun pacaran, kami pun memutuskan untuk berkahwin.

Sponsored Ad

Setelah berkahwin, aku benar-benar menganggap keluarga suamiku seperti keluargaku sendiri. Lagipula, aku telah menjadi seorang isteri, maka aku juga lebih rajin untuk mengerjakan pekerjaan rumah. Tapi, tidak lama kemudian terjadi masalah. Aku tidak tahu apakah aku terlalu rajin, sehingga jika aku tidak selesai mengerjakan pekerjaan rumah tangga, keluarga suamiku akan mengomel. Adik suamiku sudah umur 20 tahun, tetapi tidak pernah mencuci baju sendiri. Malah mengeluh aku tidak membantunya mencuci baju. Kakak laki-lakinya lebih lucu lagi, sudah umur 30 tahun masih suruh aku yang mencuci seluar dalam dan kasut.

Yang lebih parahnya lagi, setiap kali rumah kedatangan tamu, semuanya duduk di ruang tamu menemani tamu sambil menonton tv dan makan.Sedangkan aku sendirian di dapur menyiapkan makanan buat tetamu mereka. Jangan berharap ada yang mau bantu aku, cuci pinggan aj tidak ada yang mau.

Hal ini sudah sering terjadi. Aku melayan mereka seperti keluarga, tapi mereka memperlakukanku layaknya seroang pembantu. Ternyata mertua ramah yang aku lihat dulu hanyalah ilusi. Suamiku? Perasaan dia terhadap aku nyata, tapi jika berkaitan dengan keluarganya, mau aku ngomong apa juga tidak berguna.

Suatu hari, aku tidak tahan dan bertengkar dengan mertuaku. Aku terbiasa memberi ayah wang jajan 500,000 rupiah per bulan. Mertuaku dulu pernah mengatakan bahawa selepas berkahwin keluargaku adalah keluarganya. Tapi, sekarang dia mengoceh aku tidak mau memberinya wang.

Benar-benar deh. Sebulan gaji saya 2 juta, lalu aku memberi ayahku 5 ratus ribu. Keterlaluan kah? Mertuaku juga mengatakan supaya aku memberinya 1 juta tiap bulan. Katanya ingin membantu kita berdua kumpul wang supaya suatu hari nanti kita boleh membeli rumah. Alasan ini masuk akal sehingga aku pun dengan bodoh memberi sesuai permintaannya.

Aku fikir perkara ini sudah selesai, tidak tahunya dua tahun kemudian ayah saya masuk rumah sakit. Kosnya kira-kira 90 juta. Aku minta wang yang dulu dia bantu aku simpan untuk keadaan kecemasan ini. Tetapi ia tidak mau memberi. Aku tidak minta wang suamiku, aku hanya minta uangku saja kok susah? Ia malah marah-marah dan mengatakan kerana kita tidak kunjung punya anak, wangnya diberikan kepada kakak suamiku untuk membeli rumah.

Mendengar hal itu, aku marahnya bukan main. Apa maksudnya? Itu uangku! Sudah tersimpan kira-kira 45 juta, dan sama sekali tidak berkata apa-apa dengan begitu saja diberikan kepada orang lain. Diberikan loh, bukan dipinjam. Ayah saya ada wang, tapi aku ingin membantu. Jangan bilang orang lain mendengar hal ini boleh memarahiku, aku saja kesal dengan diriku sendiri.

Pada akhirnya, aku meminjam 45 juta kepada kakak iparku untuk diberikan kepada ayah saya. Sejak hari itu, hatiku mula dingin terhadap keluarga ini. Aku tidak mahu menjadi orang bodoh lagi.

Ketika aku hamil, mertua suruh aku kembali ke rumahnya untuk menjaga aku. Aku kesal, boleh aku tinggal di rumahmu, tetapi saat ayahku butuh wangnya mana? Kembalikan uangku, aku cari jururawat untuk jagain aku, masak makanan yang sihat dan kasih kamu cucu yang gendut.Mendengar perkataanku, mertua tidak mengatakan sepatah kata pun dan tidak pernah menjagaku.

Suatu hari, aku pernah sembelit sehingga lama di tandas. Hal itu menyebabkan aku bertengkar dengan adiknya suamiku sehingga dia menangis. Semua orang menghiburnya dan tidak ada yang sedar bahawa perut saya sakit. Akhirnya, aku menghubungi ayah saya dan ia yang membawa saya ke rumah sakit.

Sponsored Ad

Proses persalinanku kira-kira 10 jam. Kakakku dan kakak ipar, bibiku, semua dari pihak keluargaku sudah datang. Tapi, ketika aku keluar dari bilik persalinan, batang hidung suamiku tidak kelihatan apalagi keluarganya. Ayah saya sudah memberitahu mereka, tetapi tidak ada satu pun yang datang.

Aku berfikir dalam hati, keluarga itu benar-benar keterlaluan. Tidak menghantar saya ke rumah sakit ya sudahlah, tetapi tidak ingin melihat anak dan cucunya sendiri? Aku ingin mereka tahu rasa, aku ingin membuat mereka menyesal. Benar saja, hari esok suami dan mertua baru tiba. Ketika mereka melihat nama di sijil kelahiran, mereka terus meletup.Nama keluarga ku adalah Chen, sedangkan nama keluarga suami ku Wang. Aku menamakan anakku dengan margaku, toh mereka tidak peduli. Lagipula, ayahku melahirkan dua perempuan, pas-pasan ada yang boleh menjadi penerus keluarga kami. Kakak suamiku juga belum berkahwin, sedangkan adik suamiku juga tidak kunjung hamil. Sekarang, tentu saja mereka marahnya bukan main.

Keluarga suamiku langsung adu mulut dengan keluargaku. Mereka bilang darah anakku itu dari suamiku dan kudu ganti marga. Aku mengatakan bahawa suamiku hanya modal sperma sahaja, aku yang mengandung selama 10 bulan dan siapa yang sakit berjam-jam? Aku! Kalian ada membantu apa? Sekarang mau aku ganti nama! Kalau bising lagi, ya sudah cerai sahaja. Lihat saja anakku tidak bakal aku kasih lihat lagi.

Mendengar ucapanku, semuanya terus terdiam. Ketika sudah waktunya aku keluar dari rumah sakit, mertuaku yang menjemputku. Mereka juga belikan pelbagai produk kesihatan. Adik suami juga tidak berani suruh-suruh aku lagi. Mereka masih ingin aku ganti marga, tapi aku tidak gubris.Mereka juga ingin aku buru-buru punya anak lagi. Anak kedua? Kalau keluarga terus baik aku masih boleh pertimbangkan, tetapi kalau mereka seperti dulu? Siapa yang mau?

Kongsikan Artikel Ini!!